Patutkah agamawan menjadi parasit?

Zolkharnain Abidin Al-Abyadhi


Rakyat Malaysia ada dua pilihan, tumbangkan atau kekalkan BN. Kekalkan BN, maknanya membiarkan negara menuju punah.Tumbangkan BN maksudnya membina harapan utk rakyat hidup lebih bermakna.

Aku memilih untuk tumbangkan BN. Bagi aku, itulah pilihan terbaik buat masa ini. Maka, apabila aku dapati tindakan dan pendirian Pas memberi nyawa kepada BN, aku tinggalkan Pas.

Apabila aku dapati kerjasama Amanah dgn DAP dan PKR mampu tewaskan BN, aku dukung penubuhan PH. Apabila aku dapati Mahathir dan Muhyiddin berpotensi menangkan PH, aku teruja mereka bersama PH.

Apabila aku dapati Bersih 5 mampu gugat BN, aku sertai dan sokong Bersih 5. Apabila aku nampak sokongan kaum Cina mustahak utk undurkan BN, aku bersama mereka w/pun berbeza agama dan ras.
Tidak susah pun untuk buat pendirian politik sebegitu, sebab fokus aku ialah selamatkan rakyat daripada kerakusan dan kebejatan BN. Kalau ada orang yg pening dan keliru utk buat pendirian, aku fikir orang itu ada khauf (takut) dan hazan (bimbang) dalam dirinya.

Nak lawan BN takut dan bimbang terjejas peluang itu atau ini. Tak lawan BN takut dan bimbang dilihat tidak bersama arus rakyat.

Akhirnya ambil sikap rasa diri bersih dan suci dan pura-pura tidak memihak. Sikap itu disulam indah dgn dalil agama dan kaedah fiqh dan usul yg dihafal utk menonjolkan kononnya sikap sebegitu berpaksikan ilmu.

Kepada agamawan sebegitu, aku katakan, kamu mesti memimpin bukan mengekor. Sepatutnya kamu yg tampil ke hadapan membela masa depan rakyat, bukan membiarkan rakyat marhaen yg terkehadapan dan kamu menumpang hasil dan titik peluh mereka.

Patutkah agamawan menjadi parasit?
Previous
Next Post »

Blog Archive